Ramai Diperbincangkan. Prakiraan Cuaca BMKG Meleset
Cari Berita

Breaking News

banner atas

Ramai Diperbincangkan. Prakiraan Cuaca BMKG Meleset

INILAMPUNG
Senin, 13 Januari 2020


INILAMPUNG.COM - Banjir di awal tahun 2020 menjadi momok yang menakutkan bagi warga Jabodetabek. Diluar dari perdebatan Anies-Ahok-Jokowi-Buzzer di medsos, Warga siap siaga dan tak jarang memantau ramalan cuaca.


Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) saat itu langsung mengeluarkan peringatan bahwa hujan ekstrem akan terjadi selama dua pekan pertama di awal tahun.


Tapi nyatanya, pasca tahun baru tidak ada lagi hujan besar yang menyebabkan banjir di Jabodetabek.


Prakiraan BMKG pun kini dipergunjingkan. Pembawa acara Indonesia Lawyers Club, Karni Ilyas yang pertama mempertanyakan keakuratan badan pimpinan Dwikorita Karnawati itu.


“BMKG ramalkan 2 Januari sampai hari ini, Jakarta hujan ekstrem, puncaknya hari ini. AS pun ikut peringatkan warganya. Ternyata sampai sore ini cuaca cerah,” tanyanya di akun Twitter pribadinya, Minggu (12/1/2020).


Menurutnya, hal itu berbanding terbalik dengan peristiwa 1 Januari. Di mana tanpa ada ramalan BMKG, Jabodetabek dilanda hujan lebat yang memecahkan rekor.


“Mungkinkah alat canggih dikalahkan pawang hujan?” sindirnya.


Senada Karni, Fadli juga merasa heran dengan BMKG yang sering salah ramal dan salah data. Mantan Wakil Ketua DPR Fadli Zon menimpali kicauan Karni Ilyas.


“Di mana pertanggungjawabannya. Jangan-jangan pakai feeling ngeramalnya. Jadi ingat tsunami di Banten,” cuitnya.


Bukan cuma Fadli, Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid juga ikut nimbrung.


Dia mencatat sudah kesekian kali BMKG salah meramal. Dia juga menyoroti nyinyiran publik saat banjir yang tidak mengarah pada BMKG dan justru menjurus ke Gubernur Anies Baswedan.


“Berkali-kali BMKG salah. Tapi class actionnya kepada Anies Baswedan. Sekalipun yang paling terdampak banjir adalah Provinsi Jabar & Banten,” tutupnya.


Sementara itu, ada seorang warganet mencoba meluruskan.


Mereka mengunggah sebuah berita yang berisi mengenai modifikasi cuaca yang dilakukan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dalam memodifikasi hujan.


Tercatat, hingga Selasa (7/1) sebanyak 25.000 kg garam.(zal/rm/inilampung)

LIPSUS