Tetap Narik saat Corona? OJK Akan Tutup Leasing
Cari Berita

Breaking News

banner atas

Tetap Narik saat Corona? OJK Akan Tutup Leasing

INILAMPUNG
Kamis, 16 April 2020

INILAMPUNG.COM - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Lampung mengingatkan kepada seluruh perusahaan pembiayaan (leasing) untuk mengikuti aturan pemerintah soal relaksasi kredit. Jika ada yang masih membandel, menarik paksa kredit ke warga yang terdampak wabah corona, OJK Lampung akan memberikan sanksi tegas.

Kepala OJK Lampung, Indra Krisna mengatakan, OJK tidak segan-segan menutup kantor cabang leasing di Lampung jika tidak mau mengikuti aturan.

“Kalau ada yang nakal-nakal laporkan ke saya, nanti akan saya sampaikan untuk dipindah. Kami tidak segan-segan untuk menutup kantor cabangnya kalau memang tidak mau bekerja sama mendukung program pemerintah ini,” kata Indra Krisna usai mengikuti rapat tertutup di Posko Covid-19 Balau Keratun Pemprov Lampung, Rabu, (15/4/2020).

Hal itu dikatakan Indra, terkait OJK Pusat mengeluarkan aturan soal stimulus restrukturisasi kredit dalam POJK Nomor 11/POJK.03/2020 tentang Stimulus perekonomian sebagai kebijakan Countercyclical. Melalui kebijakan itu, debitur diizinkan untuk mengajukan keringanan kredit kepada pihak perbankan maupun perusahaan leasing.

Meski begitu, OJK Lampung menegaskan, jika masyarakat memang masih mampu untuk membayar tagihan kredit agar dibayarkan. Karena ini juga sebagai upaya bersama menyelamatkan pertumbuhan ekonomi yang merosot akibat dampak pandemi covid-19.

“Relaksasi ini hanya untuk yang terdampak. Jadi yang tidak terdampak kalau ada uang ya silakan bayar juga. Karena kalau nggak bayar bagaimana bank membayar dana nasabah ketika ditarik. Termasuk juga untuk UMKM kalau ada uang bayar. Karena kita sama-sama menyelamatkan. Baik itu nasabah maupun lembaga keuangannya sehingga sama-sama baik,” tegas Indra.

Menurut Indra, OJK sudah berkoordinasi dengan Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) untuk menjalankan program keringanan kredit ini. 

Namun tak dipungkiri masih ada kendala di lapangan akibat komunikasi yang kurang lancar antara perusahaan pembiayaan di pusat dengan kantor cabang di daerah. 

“Kamis lalu sudah Vikon (Video Konferensi) dengan seluruh anggota APPI. Mudah-mudahan komunikasi bisa semakin lancar sehingga kedepan tidak ada lagi masalah di lapangan,” katanya.(adi/sl/inilampung)

LIPSUS