Kodam II Sriwijaya dan PTPN VII Jajaki Kerjasama Ketahanan Pangan
Cari Berita

Breaking News

banner atas

Kodam II Sriwijaya dan PTPN VII Jajaki Kerjasama Ketahanan Pangan

INILAMPUNG
Senin, 09 November 2020

Direktur PTPN VII Doni P. Gandamihardja dan Pangdam II Sriwijaya Mayjen TNI Agus Suhardi. Foto. Ist.


INILAMUNG.COM, Palembang - Tiga tahun bekerjasama pengamanan aset negara, Kodam II Sriwijaya, Sumatera Selatan (Sumsel), kembali mengajak PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VII bekerjasama dalam bidang ketahanan pangan. 


Wacana itu mengemuka saat pertemuan Pangdam II Sriwijaya beserta jajaran dengan Direktur PTPN VII beserta staf di Makodam II Sriwijaya, Palembang, Senin (9-11-2020).


Pertemuan di Aula Gatot Subroto itu untuk menandatangani Perjanjian Kerjasama (MoU) Pengamanan Aset untuk periode keempat, 2020-2022. Ditandatangani Panglima Kodam II/SWJ Mayjen TNI Agus Suhardi dan Direktur PTPN VII Doni P. Gandamihardja.


Hadir pada acara itu, Kasdam Brigjen TNI M. Zamroni, Irdam Brigjen TNI Henra Hari Sutaryo, dan beberapa petinggi Kodam II. Sedangkan dari PTPN VII, hadir Senior Executive Vice President (SEVP) Business Support Okta Kurniawan, Kabag Pengadaan dan Umum Iyushar Ganda Saputra, Kepala Kantor Penghubung PTPN VII Sumsel Acep Sudiar, dan beberapa pejabat utama.


Dalam sambutannya, Doni menyampaikan penghargaan kepada Pangdam dan jajarannya. Kerjasama PTPN VII dengan Kodam II dalam bidang pengamanan aset obyek vital negara yang berlangsung tiga tahun, berjalan produktif.


“Bagi PTPN VII, ini adalah kali keempat kami menandatangani MoU pengamanan aset negara. Yang ditandatangani saat ini adalah untuk periode kerjasama 2020-2021,” kata dia.


Evaluasi atas kerja sama yang sudah tiga periode ini, kata Doni, adalah karena berhasil. Dalam kalkulasi secara matematis, tingkat kehilangan produksi, terutama kelapa sawit dan karet, pascakerjasama pengamanan mengalami penurunan sangat signifikan.


“Alhamdulillah evaliasi kami, setelah kerja sama dengan TNI, dalam hal ini Kodam II Sriwijaya, tingkat losess (kehilangan produksi sudah rendah. Kami yakin, ini bukan hanya karena tenaga pengamanan kami dibantu TNI berhasil menghalau pencuri, tetapi juga karena kinerja karyawan juga membaik. Dan, salah satu faktor kinerjanya membaik adalah karena rasa aman sehingga bekerja juga dengan nyaman,” kata dia.


Doni juga menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada para prajurit TNI yang ditugaskan ke unit-unit kerja PTPN VII yang tersebar di Sumsel, Lampung, dan Bengkulu. Ia mengatakan, loyalitas prajurit TNI atas perintah atasan dalam menjalankan tugas negara sangat tinggi.


“Kami sangat berterima kasih kepada para prajurit TNI yang ditugaskan di kebun-kebun kami. Mereka sangat loyal terhadap tugas dan humanis dalam menjalankan tugasnya. Kami yakin, pembinaan teritorial yang dilakukan TNI kepada masyarakat sekitar kebun akan menjadi keamanan yang sistematis,” tambah dia.


Senada dengan Doni, Pangdam II Mayjen Agus Suhardi juga mengapresiasi prakarasa PTPN VII menggandeng TNI sebagai mitra menjaga aset negara. Ia mengatakan, adalah tugas TNI sebagai alat negara untuk melindungi segenap aset negara. Lebih dari itu, TNI juga mempunyai kewajiban moral untuk ikut andil dalam setiap sendi kehidupan bangsa.


“Fungsi pembinaan teritorial melekat pada tubuh setiap anggota TNI. Kami adalah alat negara yang harus menjaga aset dan kewibawaan negara. Bahkan, TNI juga ikut andil pada setiap sendi kehidupan rakyat,” kata prajurit kehaliran Palembang 24 Juli 1965 ini.


Bukti tanggung jawab TNI yang paling aktual, kata lulusan Akabri 1988 ini, salah satunya adalah prakarsa Kodam II/SWJ pada program Ketahanan Pangan di wilayah Sumsel. Ia mengatakan, pihaknya sedang menggarap lahan gambut bekas kebakaran hutan di perbatasan Sumsel—Jambi seluas delapan ribu hektare untuk tanaman pangan.


“Kami mengajak PTPN VII yang memiliki lahan kurang produktif atau belum tergarap untuk bisa kita garap bersama. Jadi, ke depan, kalau situasi kemanan aset sudah mantap, kita tetap jalin kerja sama yang lebih produktif lagi. Yakni, dengan Program Ketahanan Pangan kerja sama PTPN VII dan Kodam II Sriwijaya,” kata dia.


Pertemuan yang diisi dengan seremonial sederhana itu berlangsung hangat. Kedua pejabat negara itu terlihat sangat akrab dan saling melempar ide untuk membangun sinergi yang lebih produktif. (mfn/rls/inilampung.com).

LIPSUS