-->
Cari Berita

adsense google

Breaking News

Payakumbuh Poetry Festival 2020 Gelar Lomba Cipta Puisi

bdy
Jumat, 04 Desember 2020





INILAMPUNG, Payakumbuh - Komunitas Tanah Rawa yang merupakan tempat berhimpun penulis dan pegiat sastra di Payakumbuh mengadakan Lomba Cipta Puisi Payakumbuh Poetry Festival (PPF) 2020. Lomba skala nasional ini berlaku untuk umum. 

Ketua Panitia Lomba Cipta Puisi PPF 2020, Ilham Yusardi menjelaskan, lomba yang baru pertama digelar ini bertema “Tentang Payakumbuh”

“Tema umumnya Tentang Payakumbuh. Penulis puisi dapat menulis tentang sejarah, seni budaya, wisata, kuliner, atau lainnya, sepanjang mengungapkan sesuatu hal tentang Payakumbuh. Tentu karya yang diterima tidak memuat yang bersifat SARA," ujar Ilham.

Dijelaskannya, peserta hanya boleh mengirimkan 1 judul puisi. Puisi yang dikirim belum pernah dipublikasikan dan tidak sedang diikutsertakan pada perlombaan lain. Format penulisan puisi font Times New Roman 12, spasi 1,5. Nama penulis tidak ditulis pada karya. Biodata ringkas (nama, alamat, dan nomor kontak) penulis dibuat pada lembar terpisah. 

“Hadiah untuk juara satu sebesar Rp. 3 juta, juara dua Rp. 2 Juta, dan, juara tiga Rp. 1 juta. Kami juga bermaksud puisi-puisi terbaik yang masuk akan dibukukan,” urai Ilham.

Karya di kirim dalam format PDF, disertai foto identitas diri (KTP/Kartu Pelajar)ke email: payakumbuh.poetryfestival@gmail.com. Batas waktu pengiriman karya tanggal 22 Desember 2020.Pengumuman pemenang tanggal 30 Desember 2020. Dewan juri kegiatan ini terdiri dari sastraswan nasional asal Sumatera Barat. 

“Lomba cipta puisi ini adalah bentuk kecintaan anggota Komunitas Tanah Rawa ke pada Kota Payakumbuh yang pada bulan Desember ini merayakan Hari Jadi ke-50,” tukuk Ilham lagi.

Ilham menyebutkan dalam Komunitas Sastra Tanah Rawa, berhimpun sejumlah penulis dan pegiat sastra seperti, Iyut Fitra, Adri Sandra, Irman Syah, Oldie Putra, Feni Efendi, Yudilfan Habib, Okta Piliang, Ijot Goblin, Putra Blinken, Dallu Awartha , Dellorie Ahada, Okto Muharman, Laura Tifani, Thendra BP, Syukra Kaka, Ubai Dillah Al Anshori, Harnina dan banyak lagi.

“Mereka inilah yang menggagas kegiatan ini. Dengan cara ini kami ingin semua orang menuliskan segala pengalaman atau ingatannya tentang daerah ini. Tentunya melalui puisi,” kata Ilham Yusardi.(rls/bdy/inilampung)

LIPSUS